SuaraKawan.com
Opini - Politik

Solusi Industri Sawit

Solusi Industri Sawit.

Dalam postingan babo sebelumnya sudah dibahas soal harga migor menurut harga pasar, dan kesiapan kita menerima harga pasar, serta siapa pemain utama dari industri sawit ini. Sekarang babo akan sampaikan solusinya. Moga ini bisa jadi bahan pertimbangan pemerintah.

Walau kita punya ambisi lead business CPO namun penentu harga CPO masih tetap Malaysia. Padahal produksi kita di atas Malaysia. Apa pasal.? Malaysia hilirisasi sawit itu sangat luas massive. Sebelum membahas lebih jauh, sebaiknya saya jelaskan secara sederhana apa itu hilirisasi sawit.

Pertama adalah Oleopangan (oleofood complex) yakni industri refinery untuk menghasilkan produk antara oleo pangan (intermediate oleofood) sampai pada produk jadi oleopangan (oleofood product). Dari oleopangan akan dihasilkan minyak goreng sawit, margarin, vitamin A, Vitamin E, shortening, ice cream, creamer, cocoa butter/specialty-fat dan lain-lain.

Kedua, Oleokimia (oleochemical complex) yakni industr riefinery untuk menghasilkan produk-produk antara oleokimia/oleokimia dasar sampai pada produk jadi seperti produk biosurfaktan, misalnya ragam produk detergen, sabun, shampo), biolubrikan (misalnya biopelumas) dan biomaterial (misalnya bioplastik).

Ketiga, Biofuel (biofuel complex) yakni industri refinery untuk menghasilkan produk-produk antara biofuel sampai pada produk jadi biofuel seperti biodiesel, biogas, biopremium, bioavtur.

Nah mari kita lihat produksi hilir sawit ini. Berdasarkan data Kementerian Pertanian, pada tahun 2021, pasokan CPO untuk industri oleopangan mencapai 8.249.000 ton ton dan 6.561.000 ton untuk biodiesel. Serta 1.946.000 ton untuk industri oleokimia. Jadi total kebutuhan CPO untuk industri dalam negeri mencapai 16.756.000 ton. Sementara total produksi CPO sebesar 46,88 juta. Apa artinya lebih separuh ( 74% ) CPO diekspor. Konyol kan?

Makanya jangan kaget bila kita kekurangan minyak goreng sawit. Karena CPO yang masuk ke Industri oleopangan bahan baku minyak goreng hanya 8.249.000 ton. Dan itupun produksi minyak goreng tidak semua dijual ke konsumen RT, sebagian masuk ke pabrik mie instant atau industri makanan dan eksport.. Apalagi harga minyak goreng sawit naik di pasar international. Dan HET pemerintah dicuekin. Maka wajar jika harga minyak goreng ikut pasar international.

Jadi kesimpulannya penyebab kita tidak berdaya terhadap lonjakan harga minyak goreng dunia karena hilirisasi sawit kita gagal. Nilai tambah rendah. Karena hanya didominasi oleh biofuel. Pada laman resmi Kemenperin tercatat ada 47 perusahaan industri minyak goreng dan 2 perusahaan industri margarin. Seharusnya ada ribuan industri hilir sawit. Karena produk turunan sawit itu mencapai 170 produk. Kalau downstream sawit ini berkembang, akan banyak tumbuh industri baru dan jutaan angkatan kerja baru terserap.

Ibu SMI sempat geram. Karena lambatnya proses hiirirasi sawit ini Solusinya hanya satu : paksa lewat regulasi soal hilirisasi seperti kasus NIkel.Ini sebenarnya aneh karena kita akan bertanya  Mengapa nikel kita bisa tegas soal hillirisasi tapi mandul untuk? Dan lagi dipaksa untuk dapat cuan gede. Kan nilai tambahnya 2 kali dibanding CPO.

Sumber : Sebuah tempat

Related posts

Pemerintah versus Mafia CPO

Redaksi Surabaya

Berdaulat dari Pengusaha Rente

Redaksi Surabaya

Ketika Manusia Menyalin Kebesaran Tuhan

Redaksi Surabaya