SuaraKawan.com
Terkini

22 Maret 2022, Festival Mojotirto Tandai PPKM Level 1

suarakawan.com, Mojokerto – Berdasarkan Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 17 Tahun 2022 yang terbit 21 Maret 2022, berlaku tanggal 22 Maret sampai 4 April 2022,  sejumlah daerah yang ditetapkan berstatus PPKM Level 1 meningkat di Jawa dan Bali.

Di Jawa Timur beberapa daerah mendapat status level 1 PPKM tersebut. Daerah kabupaten kota yang statusnya PPKM level 1 di Jatim yaitu Kota Surabaya, Kota Mojokerto, Kabupaten Tuban, Kabupaten Mojokerto, dan Kabupaten Lamongan.

Di Kota Mojokerto turunnya menjadi Level I PPKM ini ditandai dengan adanya Festival Mojotirto. Festival ini sekaligus memperingati Hari Air Dunia yang jatuh setiap tanggal 22 Maret.

Istimewanya dalam acara ini juga dihadiri perwakilan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi berdasarkan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan RB) serta juga Pemprov Jatim. Hadir Deputi Pelayanan Publik, Kemenpan RB, Diah Natalisa dan Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setda Provinsi Jatim, Benny Sampirwanto yang mewakili Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa.

Dihelat di bantaran sungai Rejoto yang ada di Kelurahan Blooto, Kecamatan Prajurit Kulon acara ini sarat memperlihatkan budaya, khususnya Kerajaan Majapahit. Mulai dari peserta kirab yang terdiri dari Prajurit Bregodo, Prajurit Mojopahit, serta penari bedoyo putri kusumo dan penari jurit sandi.

Wali Kota Mojokerto Ika Puspitasari melalui acara yang bertajuk Umbul Dungo Mojotirto ini menyampaikan mempunyai visi untuk nguri-nguri budaya. Hal ini  dengan ditampilkannya permainan tradisional seperti semprengan, permainan tali, sonda, dakon dan bekelan serta penampilan karawitan.

Dalam kesempatan ini juga Ning Ita sapaan akrabnya menyampaikan jika Kota Mojokerto sudah berada pada PPKM Level I saat ini. “Semoga ini adalah sebuah momentum yang jadi kebangkitan ekonomi Kota Mojokerto dan seluruh pelaku UMKM,” tegasnya, Selasa (22/3).

Menurut dia Mojotirto festival adalah event budaya yang masuk kalender tahunan Pemkot Mojokerto. “Seluruh pelaku seni budaya pendidikan, masyarakat dan pemerintah  terlibat dalam setiap event Mojotirto Festival,” bebernya.

Ning Ita menyampaikan jika Kota Mojokerto tak pernah kekurangan air dengan adanya tujuh aliran sungai besar yang melintasi. “Kami memiliki air dan tak pernah banjir akibat meluapnya air sungai yang melimpah di kota kami,” cetus istri dari Supriyadi Karima Saiful ini.

Selain Mojotirto Festival dalam waktu dekat ini Pemkot Mojokerto juga akan menyelenggarakan event budaya lain yang juga akan melibatkan pelaku usaha. “Dalam waktu dekat event Muhibah Jalur Rempah yang berdasarkan agenda ditetapkan Kementrian Pendidikan, Kota Mojokerto akan dilakukan tempat penutupan,” imbuh wali kota perempuan pertama di Mojokerto ini.

“Semoga berbagai event budaya ini jadi penyemangat masyarakat Kota Mojokerto, bahwa Spirit of Majapahit adalah kekuatan besar bagi masyarakat yang tangguh untuk terus bergotong royong dalam rangka membuktikan bahwa bangsa kita adalah besar yang bisa menghadapi tantangan yang ada,” pungkasnya.

Sementara itu Kasi Humas Polresta Mojokerto IPTU MK Umam menyampaikan “ Dalam Festival ini, Kapolresta Mojokerto dan Forkopimda juga hadir dan mengikuti beberapa rangkaian acara.” Ucapnya (MK)

Related posts

Polres Kediri Berhasil Menangkap Lima Orang Spesialis Pencuri Mobil

Wong Nggalek

Pantau Empat Toko, Ketersediaan Migor di Kota Mojokerto Lancar

Redaksi Mojokerto

Tim SAR Polres Tulungagung Berhasil Mengevakuasi Warga yang Tertimbun Tanah Longsor

Wong Nggalek