Wow, Pemeluk Agama Islam di Jepang Naik 25 Kali Lipat

TOKYO (suarakawan.com) – Jumlah umat Islam di Jepang saat ini sekitar 160.000 orang. Angka ini masih kecil dan membuat Islam masih menjadi minoritas di Negara Sakura. Akan tetapi, dibanding 50 tahun lampau, terjadi kenaikan hampir 25 kali lipat jumlah masyarakat Jepang yang memeluk Islam.

“Sebelum 50 tahun lalu, jumlah umat Islam di Jepang hanya sekitar 3.000 orang, jadi jika membanding dengan keadaan sekarang, ada kenaikan. Kondisi ini memperlihatkan masyarakat Jepang tertarik pada Islam mulai meningkatkan,” kata Amin K. Tokumasu, Ketua Organisasi Islam Jepang, yang ditemui usai forum ‘high level consultation of world muslim scholars on wasatyyat Islam’ yang diselenggarkan Indonesia di Bogor, Jawa Barat, 2 Mei 2018.

Menurutnya, ketertarikan masyarakat Jepang pada Islam akan semakin meningkat di masa mendatang karena Jepang dan negara-negara Islam telah memiliki hubungan yang baik, terutama di bidang ekonomi. Dengan begitu, ada banyak kesempatan bagi masyarakat Jepang untuk bertemu dengan masyarakat Muslim dari negara-negara Islam.

Hampir sama dengan pemeluk Islam di belahan negara lain, masyarakat Muslim Jepang menghadapi tantangan menyusul tingginya tindakan terorisme atas nama Islam. Hal ini dirasakan pula oleh kedua anak Tokumasu.

“Ketika ada aksi terorisme di sejumlah negara-negara, anak-anak saya dituding sebagai ‘pembunuh’. Itu karena adanya kesalahan informasi di kalangan masyarakat Jepang tentang Islam. Pemeluk agama Islam itu banyak, jadi ada beberapa pihak yang berbuat anarki bahkan membunuh, tetapi saya rasa kondisi ini terjadi di hampir semua agama. Sayangnya, sejumlah media seolah menggambarkan Islam sebagai pembunuh. Para pelaku teror mengira ini adalah jihad dan sebagian kelompok menilai Islam sebagai pembunuh karena mereka tidak bisa membedakan,” kata Tokumasu, Rabu, 2 Mei 2018.

Agama terbesar di Jepang adalah Shinto yang menyembah banyak dewa. Pemeluk agama terbanyak kedua adalah Budha. Masyarakat Jepang tidak begitu mempersoalkan agama, tetapi Tokumasu meyakinkan mereka menjunjung tinggi sikap saling menghormati.(tc/rur)