Setelah Longsor, Bagian Gunung Anak Krakatau Muncul

Jakarta (suarakawan.com) – Kepala Bidang Diseminasi Pusat Pemanfaatan Penginderaan Jauh Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional M Priyatna mengatakan, bagian barat-barat daya Gunung Anak Krakatau kembali muncul ke atas permukaan air setelah dia hancur, yang diduga karena longsor.

Priyatna mengatakan, berdasarkan hasil pengamatan pada citra TerraSAR-X pada 29 Desember 2018, bagian tubuh Gunung Anak Krakatau bagian barat-barat daya telah hancur, diduga longsor dan masuk ke laut estimasi dengan luasan area yang berkurang sekitar 49 Hektare.

“Akumulasi letusan setelahnya mengeluarkan material vulkanik yang terkumpul di sekitar kawah sehingga bagian barat-barat daya Gunung Anak Krakatau kembali muncul ke atas permukaan air seperti yang terlihat pada citra pada 9 Januari 2019,” kata Priyatna.

Priyatna menuturkan, berdasarkan pengamatan pada citra TerraSAR-X pada 30 Agustus 2018 pukul 05.47 WIB, pada 29 Desember 2018 pukul 05.47 WIB, pada 9 Januari 2019 pukul 05.47 WIB dapat diketahui bahwa telah terjadi perubahan morfologi di Gunung Anak Krakatau dengan cukup cepat.

Sebelumnya, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral menginformasikan telah terjadi letusan Gunung Anak Krakatau, di Selat Sunda, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung pada Kamis (3/1/2019) malam pukul 21.02 WIB.

Erupsi itu terekam di seismograf dengan amplitudo maksimum 25 mm dan durasi sekitar 4 menit 52 detik. Teramati lontaran material pijar tinggi 400 meter dari kawah, namun dalam ketuaan itu tinggi kolom abu tidak teramati.

Pada saat itu, PVMBG menegaskan Gunung Anak Krakatau berada pada status Level III (Siaga) dengan rekomendasi masyarakat/wisatawan tidak diperbolehkan mendekati kawah dalam radius lima kilometer dari kawah. (jpp/gus)

gunung krakatau gunung meletus krakatau

Related Post