Polda Jatim Tetapkan 2 Tersangka Amblasnya Jalan Gubeng

Surabaya (suarakawan) – Setelah menetapan seorang tersangka berinisial F, Polda Jatim kembali menetapkan seorang tersangka lagi atas amblasnya Jalan Raya Gubeng beberapa waktu lalu, sehingga saat ini jumlah tersangka menjadi dua orang. Siapa dia?

Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol Frans Barung Mangera menjelaskan, dua tersangka yang telah ditetapkan tersebut berdasarkan hasil penyidikan yang dilakukan oleh Polda Jatim. “Seperti yang telah disampaikan Kapolda (Irjen Pol Luki Hermawan, red) ada dua tersangka yang telah ditetapkan,” jelasnya.

Menurutnya, proses perbaikan jalan yang telah dilakukan tidak berpengaruh terhadap proses penegakan hukum pidananya. “Gubeng ini kan jalan umum untuk fasilitas publik. Walaupun sudah tidak diperbaiki, Polda tetap melanjutkan proses pidananya,” ungkapnya.

Untuk melengkapi proses penyidikan dan barang bukti, Tim Labfor (Laboratorium Forensik) Polda Jatim juga kembali melakukan pemeriksaan fisik atas amblasnya jalan tersebut. “Labfor ini tidak memeriksa saksi tapi fisik jalan,” ujarnya.

Barung juga menjelaskan jika pemeriksaan Labfor masih terus dilakukan. “Hari ini Labfor juga kembali melakukan pemeriksaan untuk melengkapi bukti. Dari pemeriksaan pertama masih ada kekurangan, sehingga sekarang dilakukan pemeriksaan kedua,” tuturnya.

Untuk pemeriksaan kasus jalan Gubeng itu, Polda telah memeriksa 39 saksi dari para pekerja proyek, tim ahli, dan masyarakat. Dari keterangan saksi dan alat bukti di lapangan, penyidik akhirnya kini telah ditetapkan dua orang tersangka.

Seperti diberitakan sebelumnya, Jalan Raya Gubeng, Surabaya, tepatnya di sekitar gedung RS Siloam ambles sedalam kurang lebih 10 meter pada Selasa (18/12) malam. Amblasnya jalan itu menyisakan lubang yang menganga dengan panjang kurang lebih 30 meter, dan lebar kurang lebih 15 meter. Namun jalan itu telah diuruk dan diaspal kembali sehingga dalam seminggu terakhir ini sudah dapat kembali digunakan dan dilintasi kendaraan.(kjc/gus)