Gempa Poso Rusak Puluhan Rumah dan Tempat Ibadah

141 views

Ilustrasi

Palu (Suarakawan.com) – Guncangan gempa bumi 5,7 SR yang melanda wilayah Kabupaten Poso, Provinsi Sulawesi Tengah merusak puluhan rumah warga dan sejumlah rumah ibadah yang tersebar di beberapa desa di Kecamatan Pamona Utara.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Poso, Bastian Mentiri membenarkan dampak dari gempa itu menyebabkan puluhan bangunan penduduk dan sarana ibadah rusak.

Ia mengatakan, rumah warga maupun rumah ibadah yang rusak diguncang gempa rata-rata bangunannya menggunakan bahan bangunan berupa batako. Selain itu, kata dia, ada juga yang sementara dibangun dan belum diplester sehingga mudah roboh.

“Saya pagi ini akan turun ke lokasi gempa untuk melihat seberapa besar dampak yang ditimbulkan,” kata Bastian, Senin (25/3/2019).

Menurut informasi, ada warga yang mengungsi, tetapi mereka hanya membuat tenda darurat di depan atau halaman rumahnya. Tidak ada warga yang mengungsi ramai-ramai ke satu tempat yang aman.

“Mereka hanya membangun tenda darurat saja karena khawatir dan trauma dengan gempa yang terjadi pada saat banyak masyarakat sedang melaksanakan ibadah, terutama umat kristiani,” katanya.

Apalagi, di Kecamatan Pamona Utara merupakan wilayah yang banyak warga kristiani dan juga umat Hindu. Saat gempa, kebanyakan mereka berhamburan keluar rumah guna menghindari bangunan runtuh.

Dia juga menegaskan, gempa bumi yang mengguncang wilayah Pamona Utara di Kabupaten Poso pada 24/3-2019 tersebut tidak ada korban jiwa maupun luka-luka. Hanya saja memang gempa dirasakan cukup keras oleh masyarakat yang bermukim di Kecamatan Pamona Utara.

Bastian menambahkan, gempa skala kecil juga terjadi di wilayah itu pada Senin (25/3) pagi ini dan sempat membuat warga sedikit panik karena merasa trauma dengan gempabumi yang sebelumnya memporak-porandakan Kota Palu, Sigi dan Donggala 28 September 2018.

“Gempa di Palu membuat warga yang ada di daerah lain di Sulteng, termasuk di Poso masih merasakan trauma, sebab menimbulkan korban jiwa yang mencapai ribuan jiwa dan memporak-porandakan perekonomian masyarakat di Kota Palu, Sigi dan Donggala,” ujarnya.

Website Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofosika (BMKG), pusat dalam siaran persnya melaporkan gempa berada di 53 kilomoter barat daya Kabupaten Poso pada kedalaman 10 kilometer.

Lokasi gempa di 1.84 LS (Lintang Selatan) dan 120. 54 BT (Barat Timur). Gempa tidak berpotensi tsunami, kata Kepala BMKG Dwikorita Karnawati.(ara/ziz)

ott kpk

Posting Terkait