Banjir Bandang Sulsel Paksa 3.389 Warga Gowa Jadi Pengungsi

223 views

Gowa (Suarakawan.com) – Banjir bandang yang melanda wilayah Sulawesi Selatan (Sulsel) memaksa ribuan warga mengungsi. Berdasar data terbaru dari Pemerintah Kabupaten Gowa tercatat sebanyak 3.389 warga yang mengungsi ke beberapa tempat.

“Data yang baru kita terima dari anggota di lapangan total pengungsi yang terdata di beberapa titik itu sudah 3.389 orang,” ujar Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan, Jumat (25/1/2019).

Ia mengatakan, pengungsi korban banjir untuk dataran rendah tersebar di 12 titik di antaranya, Kelurahan Samata (93 jiwa), Kantor camat Pallangga (49 jiwa), Gardu PLN Tete Batu (32 jiwa).

Pasar Minasa Maupa (365 jiwa), Gardu Induk PLN Sungguminasa (82 jiwa), Pandang-pandang (226 jiwa), Bukit Tamarunang (86 jiwa), Kompleks RPH Tamarunang (837 jiwa), Pangkabinanga (461 jiwa), Masjid Tamarunang (86 jiwa).

Sedangkan di wilayah dataran tinggi meliputi, Kecamatan Manuju berada di Dusun Pattiro, Desa Pattalikang sebanyak 259 jiwa dengan jumlah 46 Kepala Keluarga (KK).

Untuk Kecamatan Bungaya tepatnya di Desa Mangempang terdapat 180 orang dengan jumlah ?61 KK, Dusun Botong 375 orang, Dusun Tanetea 165 orang dan di Dusun Talumene 175 orang.

“Jumlah pengungsi yang berhasil dihimpun atas laporan tim evakuasi, kepala desa setempat dan Dinas Sosial di Posko Induk sebanyak 3.389 orang,” katanya.

Selain korban mengungsi, berdasarkan data dari posko induk Crisis Center Gowa, terdapat 29 jiwa korban meninggal yang sudah dievakuasi, sedangkan sisanya yang hilang masih dilakukan pendataan lanjutan.?

Adnan menambahkan, dalam musibah itu, empat jembatan penghubung dinyatakan terputus. Satu di antaranya adalah jembatan Bongaya.(ara/ziz)

banjir

Posting Terkait