SuaraKawan.com
Nasional

KRI Nanggala-402 Belum Ditemukan, BPPT: Dikhawatirkan Tenggelam Lebih dari 700 Meter

Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) mengatakan dari hasil pemodelan arus laut, ada kemungkinan kapal selam KRI Nanggala-402 terbawa arus ke timur, ke perairan lebih dalam.

“Melihat dari hasil pemodelan BPPT itu agak ketarik ke arah timur,” kata Kepala Balai Teknologi Survei Kelautan BPPT Djoko Nugroho di Jumat (23/4).

Hasil pemodelan itu menyertakan berbagai aspek, termasuk faktor jika kapal selam mengalami mati mesin, dengan begitu dikondisikan jika tidak ada tenaga di kapal selam maka kurang lebih kapal seperti terombang-ambing sehingga mengikuti arus.

KRI Nanggala-402 memiliki daya jelajah untuk kedalaman laut sekitar 250-500 meter.


“Tapi kalaupun sampai 500 meter itu juga tidak bisa terlalu lama menurut saya karena di situ tekanan sudah bisa mempengaruhi kondisi dari badan kapal selam itu sendiri,” ujarnya.

Jika kapal semakin dalam ke dalam lautan maka tinggi tekanan yang didapat. Apabila tekanan yang diterima sudah melebihi kekuatan tekan dari kapal selam, maka yang terjadi adalah masuknya air laut ke dalam tubuh kapal sehingga kapal selam bisa semakin berat dan semakin bisa turun ke dasar laut dan itu tentunya akan sulit.

Djoko menuturkan jika kapal tersebut meluncur ke arah timur atau ke arah tenggara dari perairan laut bagian utara Provinsi Bali maka bisa dipastikan kapal tersebut akan jatuh ke lokasi yang lebih dalam, tidak sekadar 700 meter tetapi bisa lebih dalam dari 700 meter.

Sampai saat ini belum ada perkembangan dari hasil pencarian kapal selam itu, namun Badan Pencarian dan Penyelamatan Nasional (Basarnas) dan tim serta pihak yang terlibat terus berupaya agar KRI Nanggala-402 dapat segera ditemukan.

Kepala Pusat Penerangan TNI Mayor Jendral Achmad Riad mengatakan pencarian kapal selam KRI Nanggala 402 kini disebar di sembilan titik wilayah perairan Bali.

“Sesuai dengan data yang kami terima sampai sore hari ini ada sembilan titik,” kata Riad saat menggelar konferensi pers di Bali, Jumat (23/4).

Sembilan titik pencarian itu termasuk lokasi tumpahan minyak dan tarikan magnet kuat yang sebelumnya sempat terdeteksi oleh salah satu KRI dan helikopter yang melakukan pemantauan di lokasi.

Sembilan titik itu tersebar di jarak 23 mil dari Utara Bali atau sekitar 43 kilometer dari Celukan Bawang. “Jadi ada sembilan titik tersebar, jaraknya 23 nautical mile dan tersebar kurang lebih mungkin sekitar nautical mile luasannya,” kata dia. [MT]


Related posts

Ketua MUI Kota Mojokerto Dukung Usulan Presiden Kabareskrim Naik Pangkat

Redaksi Mojokerto

BerAKHLAK Jadi Kunci Transformasi Aparatur Sipil Negara

redaksi

Kabareskrim Pastikan Kasus Pelanggaran Prokes Rizieq Shihab Segera Dituntaskan

Wong Nggalek