10 Tas Bermerk yang Bisa Dipakai untuk Investasi

227 views

JAKARTA (suarakawan.com) – Setelah memiliki keinginan untuk berinvestasi dalam tas rancangan desainer kenamaan, kini saatnya menentukan tas merek apa saja yang layak untuk dikoleksi dan diinvestasikan.

Berikut daftar tas yang sudah dirangkum CNBC Indonesia seperti dilansir dari situs Elle.com:

1. Cèline Classic Box
Sejak Phoebe Philo mengambil kendali rumah mode Prancis Celine pada 2008 silam, merek ini telah menjadi buah bibir untuk apa yang sedang tren sekarang.

Philo dan mantan kepala urusan aksesori Celine, Johnny Coca (sekarang direktur kreatif di Mulberry), menciptakan sejumlah tas ‘instan’, tapi tidak lebih dari tas berbentuk kotak klasik yang indah.

Tas ini memulai debutnya pada 2011 dan merupakan pembaruan pada tas yang sangat dicintai dari arsip Celine. Perubahan yang paling penting dari aslinya adalah pada gesper, sebuah gesper emas persegi panjang sederhana menggantikan gesper logam kuda-dan-kereta yang mewakili logo merek sebelumnya, dan flap-nya telah diperpanjang.

Ukuran yang sempurna untuk tas sehari-hari, itu cocok dengan semua kebutuhan Anda dan dapat dipakai sebagai clutch atau tas bahu.

Tersedia setiap musim dalam berbagai warna dan kulit, hadir dalam dua ukuran, ukuran kecil mulai di harga £ 1.750 (Rp 32,60 juta), sedang ukuran medium mulai pada harga £ 2.300 (Rp 42,82 juta).

2. Chanel Classic Flap
Ini dia the ultimate investment bag. Membeli Flap Klasik adalah salah satu investasi paling andal yang dapat Anda buat. Perlu bukti? Baghunter melaporkan, sejak 2010 nilai tas ini telah luar biasa meningkat, yakni 70%.

Merogoh kocek £ 3.200 (Rp 59,67 juta) akan memberi Anda tas kecil dengan kulit ‘kaviar’ hitam klasik, sementara Anda harus menambah anggaran Anda menjadi lebih dari £ 4.000 (Rp 74,49 juta) untuk ukuran maxi.Fakta yang menarik bagi Anda, menurut Vestiaire Collective, yang berurusan dengan penjualan lebih dari 600.000 model tas yang berbeda, Chanel 2.55 tidak hanya salah satu tas yang paling abadi dan chic yang bisa Anda investasikan, tetapi kemungkinan besar juga bisa untuk membayar dividen, sebaiknya Anda memutuskan untuk menaruhnya di pasar.

Pada 2012, harga jual kembali Chanel 2.55 adalah sekitar £ 2.360 (Rp 43,93 juta), tetapi pada 2017, harga jual kembali telah meningkat hingga £ 3.990 (Rp 74,28 juta). Jadi saat ini Anda bisa memeroleh keuntungan hingga 64% dari harga eceran 2017. Pada dasarnya hal ini adalah luar biasa.

Classic Flap adalah karya dari Direktur Kreatif Chanel saat ini, Karl Lagerfeld, yang mengambil karya asli Coco, Chanel 2.55, tetapi menjadi sama ikonik seperti pendahulunya.

Apa perbedaannya? The Classic Flap memiliki gesper CC yang saling mengunci dan tali rantai yang terjalin dengan kulit, sedangkan 2.55 memiliki gesper ‘Mademoiselle’ persegi panjang dan semua tali logam. Tas ini tersedia dalam empat ukuran, kecil, menengah/besar, jumbo, dan maxi.

3. Christian Dior Lady Dior
The Lady Dior diciptakan pada tahun 1994 dengan tujuan utama untuk menjadi klasik, dan itu berhasil, dengan bantuan Putri Diana.

Tas yang awalnya bernama ‘chouchou’ (bahasa Prancis untuk ‘favorit’) ini merupakan moniker saat ini sebagai penghargaan kepada sang putri, yang dikenal sebagai Lady Diana Spencer sebelum pernikahannya pada 1996, setelah ia jatuh cinta pada tas itu. Sang putri setia membawanya selama bertahun-tahun.

Atribut utamanya adalah ‘cannage’ topstitching-nya, yang digambarkan oleh Dior sebagai jaringan garis yang dijahit secara vertikal dan diagonal menciptakan harmoni yang tepat di mana bantal dari kulit berlapis muncul seperti hamburan berlian yang berkilauan, dan itu adalah pesona D, I, O, R, yang menggantung sejak dari pegangan atas.

Tersedia dalam berbagai warna dan kain setiap musim, dan dalam ukuran mini, standar dan besar, harga mulai dari £ 1,900 (Rp 35,40 juta) untuk yang terkecil.

4. Hermès Kelly
Ya, Anda mungkin mengharapkan untuk melihat Hermès Birkin yang ikonik dalam daftar ini dan itu memang akan dibenarkan. Tapi kami pikir gaya Kelly dari rumah mode Prancis sebenarnya adalah tas untuk investasi yang sebenarnya.

The Kelly belum menikmati tingkat overexposure seperti saudaranya, Birkin, yang berarti tampilan yang lebih bersahaja dan garis yang lebih bersih tampak segar hari ini seperti yang mereka lakukan di tahun 1930-an, ketika pertama kali diciptakan.

Dikenal awalnya sebagai Sac à dépêches, namanya diganti dengan Kelly sebagai penghormatan kepada Grace Kelly, penggemar seumur hidup Hermès yang secara terkenal menggunakannya untuk menutupi kehamilan pertamanya dari paparazzi yang selalu hadir.

Setiap tas membutuhkan pengrajin hingga 25 jam untuk membuatnya dan sayangnya sama sulitnya untuk mendapatkan satu buah Birkin. Harga mulai sekitar £ 7.000 (Rp 130,36 juta), tetapi Kelly (atau Birkin) adalah investasi yang terbukti, dan nilainya akan terus meningkat berkat eksklusivitas dan kelangkaannya.

Ini juga merupakan tas yang bagus untuk diinvestasikan dari perspektif keuangan, sekali lagi menurut Vestiaire Collective. Harga jual kembali telah meningkat secara signifikan untuk tas ini, yang berarti jika Anda membeli tas pada 2016 atau awal tahun ini, Anda masih dapat meraup untung hingga 96% dari nilai eceran jika Anda memilih untuk menjualnya sekarang.

Baca: Deretan Tas Kecil Seharga Mobil Milik Selebriti Indonesia

5. Prada Galleria
Meskipun secara resmi disebut Galleria oleh Prada, tas ini lebih dikenal sebagai tas Saffiano Lux, setelah terbuat dari kulit, yang pertama kali dibuat dan dipatenkan oleh Mario Prada, pendiri merek dan kakek dari Direktur Kreatif saat ini Miuccia Prada.

Tas kulit ini diembos dengan pola cross-hatch yang meningkatkan daya tahan, tahan goresan, dan tahan air. Dicintai karena interiornya yang lapang dan sederhana, desain yang cocok untuk bekerja, dan telah menjadi klasik sejati selama dekade terakhir.
Tersedia dalam berbagai ukuran, mulai dari £ 1.200 (Rp 22,33 juta).

6. Fendi Peekabo
Meskipun Peekaboo memulai debutnya pada 2009, tetapi baru sekitar lima tahun kemudian popularitasnya benar-benar memuncak.

Dinamakan dengan permainan masa kanak-kanak, fitur Peekaboo mendefinisikan sebuah ‘kantong’ mudah dibuka dan ditutup, dan diamankan oleh gesper utama di bagian atas tas, memungkinkan Anda untuk mengakses semua kebutuhan Anda dengan cepat tanpa harus meraba-raba di sekitar kompartemen dalamnya yang lapang.

Dirancang oleh Direktur Kreatif Fendi dan Chanel Karl Lagerfeld dan tersedia dalam mikro, mini, reguler dan besar, harga mulai dari £ 940 (Rp 17,44 juta).

7. JW Anderson Pierce
Sejak peluncurannya, Vestiaire Collective telah melihat peningkatan 300% dalam penelusuran untuk tas J W Anderson. Saat ini, penjual memperoleh hampir 100% dari harga eceran. Jadi simpan JW Anderson Pierce milik Anda, karena kami memprediksi akan ada perolehan banyak uang di masa depan. Harga untuk tas ini mulai dari £ 625 (Rp 11,59 juta).

Diluncurkan pada musim gugur 2016, tas J W Anderson Pierce, yang hadir dalam berbagai warna dan lima ukuran, dengan cepat menjadi item yang harus dimiliki di sirkuit street style.

8. Loewe Puzzle
Desain tas baru pertama Jonathan Anderson dengan cepat menjadi kebutuhan pokok setelah ditampilkan di pertunjukan fesyen musim semi/musim panas 2015 pria.

Permintaan untuk tas Loewe telah meningkat 111% sejak 2016 di tas Vestiaire Collective and Puzzle, dan memiliki nilai jual kembali yang kuat. Harga tas ini dibanderol mulai dari £ 1,625 (Rp 30,14 juta).

Terdiri dari 41 potongan kulit yang berbeda, sembilan potongan tekstil, 45 potong kain, bersama dengan penambahan metalwares dan ritsleting, tas ini terlihat sangat rumit.

9. Louis Vuitton Neverfull

Tas Louis Vuitton ‘Neverfull’ bukan hanya salah satu tas paling kuat dan awet di luar sana. LV menguji tas dengan mengisinya dengan berat 3,5 kg dan menjatuhkan tas itu dari ketinggian setengah meter. Selain itu, mereka juga tahan lama dalam hal biaya.

Harga jual kembali telah meningkat sebesar 65% antara 2012 dan 2017, menurut Vestiaire Collective. Pada 2017, Anda dapat meraup keuntungan lebih dari 80% dari harga eceran jika Anda menjual tas ini.

10. Mulberry Alexa
Selain meniru gaya berpakaian Alexa Chung, ada lebih banyak alasan untuk juga meniru gaya berinvestasinya, salah satunya di tas ‘Alexa’ Mulberry. Seperti fakta Anda dapat mendapat balik modal hingga 48% dari harga eceran saat tas ini dijual kembali. (cnbc/rur)

Posting Terkait