Media Online "suarakawan.com" mengutamakan profesional, integritas, keberagaman serta menyajikan dan melayani kepuasan pembacanya maupun kepercayaan|| Mahal Itu Pilihan! Berarti Berkualitas & Puas || Semangat dalam menjalankan tugas merupakan ciri khas karakter bangsa indonesia yang mau berjuang & bekerja keras dari berbagai aspek kehidupan terutama dalam menjaga keutuhan negara dan rakyat Indonesia. Mari menyongsong dan menatap hari esok dengan menjalankan amanat cikal bakal negara RI serta Rakyat Indonesia atas Pancasila & UUD 1945 Asli & Sungguh2 Bukan Selalu Menjadi Penindasan kepada Rakyat...|| Suarakawan.com memberikan kemudahan & pelayanan buat pembaca dari berbagai lapisan dengan bahasa di seluruh dunia.||

Yamaha Anggap Lorenzo Ancaman Serius

15 Oct 2016 // 17:13 // HEADLINE, OLAHRAGA, OTOMOTIF

lorenzo

TOKYO (suarakawan.com) – Pada konferensi pers jelang GP Jepang di Sirkuit Twin Ring Motegi, Kamis (13/10), Jorge Lorenzo mengatakan harapannya bahwa Yamaha akan berubah pikiran soal larangan menjalani tes bersama Ducati di Sirkuit Jerez, Spanyol, akhir November.

Managing Dirctor Movistar Yamaha MotoGP Lin Jarvis mengaku bahwa Lorenzo sudah mengatakan hal yang sama kepadanya. Namun, itu tidak mengubah keputusan para petinggi Yamaha.

Jarvis tahu bahwa Lorenzo ingin mendapat kesempatan lebih banyak mencoba motor Ducati agar bisa segera baradaptasi dan lebih cepat.

“Namun, tahun depan dia akan jadi pesaing utama kami. Jadi, permintaan dan harapannya berbeda dengan kami. Misi kami tahun depan adalah memenangi balapan pertama (di Qatar) dan saya yakin Ducati juga,” kata Jarvis.

“Kita tahu bahwa Ducati sangat kuat di Qatar. Kita tahu bahwa Jorge sangat, sangat kuat di Qatar. Jadi, dia akan jadi ancaman serius buat kami sejak balapan pertama,” ujarnya lagi.

Lorenzo terikat kontrak dengan Yamaha hingga akhir tahun ini atau 31 Desember 2016.

Jarvis menjelaskan bahwa dalam kontrak tersebut tertulis bahwa pebalap Yamaha tidak diizinkan melakukan aktivitas apa pun dengan tim pabrikan lain selama masa kontrak belum habis.

Namun, Yamaha mengizinkan Lorenzo menguji Ducati Desmosedici GP pada tes resmi pasca-musim di Sirkuit Ricardo Tormo, Valencia, 15-16 November, dua hari setelah seri terakhir musim ini.

Jarvis memberi izin Lorenzo turun di Valencia dengan pertimbangan semangat kebersamaan di olahraga. Namun, cukup sampai di situ. Setelah itu, Lorenzo harus menjalani program bersama Yamaha hingga masa kontraknya berakhir.

“Ini olahraga, tetapi bukan badan amal. Ini adalah bisnis. Pebalap kami dibayar sangat mahal untuk tampil di level terbaik dengan menempatkan brand kami sebagai yang utama,” kata Jarvis.

Jarvis yakin bahwa Ducati juga berpikiran serupa. Menurut dia, misi Ducati bukan hanya soal olahraga, tetapi juga ingin kompetitif.

“Mereka melakukan investasi yang sangat besar terhadap Lorenzo, dan mereka ingin secepat mungkin melakukan penyesuaian selama musim dingin (jeda musim) demi memenangi balapan-balapan awal,” ujar pria Inggris tersebut.

“Mereka punya hak untuk melakukan hal tersebut, tetapi bukanlah misi kami untuk membantu Ducati atau Jorge pada masa mendatang,” kata Jarvis menambahkan.

Persaingan MotoGP 2016 memasuki seri ke-15 di Sirkuit Twin Ring Motegi, Jepang, akhir pekan ini. Lorenzo akan memulai balapan dari baris terdepan setelah mencatat waktu tercepat ketiga pada sesi kualifikasi, Sabtu (15/10).

Lorenzo mengalami kecelakaan saat turun pada sesi latihan ketiga, Sabtu pagi. Dia sempat dibawa ke rumah sakit untuk menjalani pemeriksaan lanjutan.(kc/rur)

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar Anda






  • Terkini