Media Online "suarakawan.com" mengutamakan profesional, integritas, keberagaman serta menyajikan dan melayani kepuasan pembacanya maupun kepercayaan|| Mahal Itu Pilihan! Berarti Berkualitas & Puas || Semangat dalam menjalankan tugas merupakan ciri khas karakter bangsa indonesia yang mau berjuang & bekerja keras dari berbagai aspek kehidupan terutama dalam menjaga keutuhan negara dan rakyat Indonesia. Mari menyongsong dan menatap hari esok dengan menjalankan amanat cikal bakal negara RI serta Rakyat Indonesia atas Pancasila & UUD 1945 Asli & Sungguh2 Bukan Selalu Menjadi Penindasan kepada Rakyat...|| Suarakawan.com memberikan kemudahan & pelayanan buat pembaca dari berbagai lapisan dengan bahasa di seluruh dunia.||

Status Gunung Agung Naik Jadi Level Awas

22 Sep 2017 // 20:58 // DAERAH, HEADLINE, PERISTIWA

gunung-agung-antara-nyoman-budhiana-msl

DENPASAR (suarakawan.com) – ?Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi? (PVMBG), Kasbani menjelaskan tepat pada pukul 20.30 Wita, Jumat malam 22 September 2017 status Gunung Agung naik menjadi awas.

“Malam ini pukul 20.30 Wita naik status jadi awas,” kata Kasbani di pos Pemantauan Gunungapi Agung, Kabupaten Karangasem, Bali, Jumat (22/9).?

Namun, Kasbani mengaku gunung yang berada di ketinggian 3.142 Mdpl tersebut belum bisa dideteksi kapan akan meletus.

“Kita belum tahu meletusnya kapan. Aktivitas awan panas masih belum,” ucap dia.

Sementara itu, ia mengimbau kawasan zona merah untuk segera dikosongkan. “Zona merah diperluas radiusnya dari 6 kilometer menjadi 9 kilometer. Sementara untuk sektoralnya diperluas dari 7,5 kilometer menjadi 12 kilometer. Magma tetap di posisinya tapi terpantau naik ke atas. Kami mengimbau masyarakat untuk segera dievakuasi,” ujar dia.

Sebelumnya, aktivitas gempa Gunung Agung yang terletak di Kabupaten Karangasem, Bali, dalam 12 jam terakhir mengalami peningkatan sangat tinggi. Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi? (PVMBG), Kasbani menjelaskan aktivitas Gunung Agung terus mengalami peningkatan dalam 12 jam terakhir.

“Aktivitas tetap naik. Jumlah gempanya juga meningkat dibanding kemarin. Kemarin sudah sangat tinggi. Hari ini per 12 jam terakhir sudah sekitar 380-an gempa,” kata Kasbani di Pos Pemantauan Gunungapi Agung, Kabupaten Karangasem, Bali, Jumat (22/9).

Menurut Kasbani, jumlah tersebut cukup tinggi dibandingkan dengan aktivitas gempa yang terjadi pada hari sebelumnya.

“Terus naik. Pada hari sebelumnya tercatat sekitar 600-an dan dua hari sebelumnya sekitar 500-an kali,” ucap dia.

Dirnya menambahkan, dari hasil pengamatan mulai ada indikasi magma Gunung Agung naik ke permukaan.
?
“Indikasi magma naik ke permukaan dari gempa tersebut sudah terdeteksi. Kita harus waspada dan monitor terus menerus secara intensif,” ujarnya.

Kasbani mengimbau kepada masyarakat yang berada di zona merah atau enam kilometer dari puncak Gunung Agung harus segera dievakuasi. Tak hanya itu, secara sektoral ke arah tenggara, selatan, barat daya dan utara timur laut juga harus dikosongkan.

“Karena ini sangat berbahaya, karena sewaktu-waktu aktivitasnya ini bisa meningkat dan bisa naik ke level berikutnya. Kantong-kantong magma yang ada di Gunung Agung sekitar 5 kilometer dan pergerakannya ke atas,” ucap Kasbani.?(lp6/rur)

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar Anda


  • Terkini