Media Online "suarakawan.com" mengutamakan profesional, integritas, keberagaman serta menyajikan dan melayani kepuasan pembacanya maupun kepercayaan|| Mahal Itu Pilihan! Berarti Berkualitas & Puas || Semangat dalam menjalankan tugas merupakan ciri khas karakter bangsa indonesia yang mau berjuang & bekerja keras dari berbagai aspek kehidupan terutama dalam menjaga keutuhan negara dan rakyat Indonesia. Mari menyongsong dan menatap hari esok dengan menjalankan amanat cikal bakal negara RI serta Rakyat Indonesia atas Pancasila & UUD 1945 Asli & Sungguh2 Bukan Selalu Menjadi Penindasan kepada Rakyat...|| Suarakawan.com memberikan kemudahan & pelayanan buat pembaca dari berbagai lapisan dengan bahasa di seluruh dunia.||

PRT Ini Sukses Ubah Nasib Jadi Pengusaha

19 Jun 2017 // 03:37 // HEADLINE, INTERNASIONAL, PERISTIWA

download (20)

JAKARTA (suarakawan.com) – Kesuksesan akan selalu datang bagi mereka yang rela bekerja keras. Hal itulah yang terjadi pada Nilushika Jayaweera. Tak pernah terlintas di pikirannya bahwa kini ia bisa sukses sebagai seorang pengusaha meski dulu mengawali karier sebagai pembantu rumah tangga.

Kisah hidup yang harus dilalui wanita 36 tahun ini juga penuh tantangan. Kedua orang tuanya meninggal sejak usianya masih kecil. Akhirnya, ia dan keempat adiknya pun harus rela hidup di yayasan yatim piatu.

“Dahulu, saya tidak tahu siapa saya dan apa yang saya inginkan. Hidup hanya terjadi pada saya,” tutur Jayaweera.

Saat sudah beranjak dewasa, Jayaweera memutuskan untuk pergi merantau demi bisa mendapat penghidupan yang lebih baik bagi adik-adiknya. Ia pergi ke Singapura pada 2001 dan bekerja sebagai pembantu rumah tangga.

Selama sepuluh tahun, tidak ada perubahan mencolok pada kehidupannya. Hingga pada tahun 2011 ia dihimpit permasalahan keluarga. Berkat bantuan dari majikannya, Jayaweera disarankan untuk mengikuti kursus pengembangan diri di lembaga bernama Aidha.

Lembaga kursus ini menawarkan berbagai ilmu dan keterampilan baru bagi siswanya. Disana, para pembantu rumah tangga diajarkan cara mengatur keuangan dan memulai bisnis.

Jayaweera mengungkap, kesuksesan yang direguknya kini tak lepas dari dukungan majikannya kala itu. Sang majikan rela mengeluarkan uang UD$ 400 atau Rp 5,3 juta untuk membiayai kursusnya di sana.

Berkat keseriusannya pendidikan di lembaga tersebut, Jayaweera merasa lebih terpacu untuk bisa sukses dalam hidup.

”Belajar berbagai keterampilan dari kursus tersebut menciptakan lebih banyak pilihan dan kemungkinan bagi saya. Saya menjadi sadar bahwa pendidikan dan pemberdayaan adalah kunci masa depan yang lebih cerah bagi perempuan,” jelas dia.

Dengan kemampuan yang ia pelajari, wanita berkulit sawo matang ini akhirnya memberanikan diri untuk membuka bisnis di kampung halamannya, Sri Lanka.

Ia meminta suaminya untuk kembali ke kampung halaman untuk mendirikan bisnis online berjualan daun teh.

Ia dan sang suami membeli daun teh dari kebun-kebun yang bertebaran di Sri Lanka. Setelah itu, mereka mengemasnya untuk dijual. Tanpa disangka, bisnis yang dirintisnya mampu sukses besar. Kini keduanya memiliki 500 pelanggan yang tersebar di beberapa negara.

Begitu usahanya mulai berkembang, perempuan 36 tahun itu memilih berhenti dari pekerjaannya sebagai pembantu rumah tangga. Ia fokus untuk membesarkan bisnisnya yang terus berkembang pesat.

Tak hanya mengurus bisnis, Jayaweera juga tak lupa memberi kontribusi positif bagi masyarakat di sekitar kampung halamannya. Dari keuntungan bisnis yang ia jalani, ia membelikan mereka buku-buku sekolah.

Jayaweera juga mendirikan lembaga pendidikan khusus bagi perempuan di desanya. Ia mengajarkan para perempuan untuk memulai usaha kecil agar tidak bergantung pada penghasilan suami. Beberapa keterampilan yang ia ajarkan antara lain beternak, menjahit, hingga mengurus keuangan.(lp6/rur)

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar Anda




  • Terkini