Media Online "suarakawan.com" mengutamakan profesional, integritas, keberagaman serta menyajikan dan melayani kepuasan pembacanya maupun kepercayaan|| Mahal Itu Pilihan! Berarti Berkualitas & Puas || Semangat dalam menjalankan tugas merupakan ciri khas karakter bangsa indonesia yang mau berjuang & bekerja keras dari berbagai aspek kehidupan terutama dalam menjaga keutuhan negara dan rakyat Indonesia. Mari menyongsong dan menatap hari esok dengan menjalankan amanat cikal bakal negara RI serta Rakyat Indonesia atas Pancasila & UUD 1945 Asli & Sungguh2 Bukan Selalu Menjadi Penindasan kepada Rakyat...|| Suarakawan.com memberikan kemudahan & pelayanan buat pembaca dari berbagai lapisan dengan bahasa di seluruh dunia.||

Parliament Watch: Partai Golkar Jangan Sandera DPR

22 Nov 2017 // 12:54 // HEADLINE, POLITIK & PEMERINTAHAN

dpr

SURABAYA (suarakawan.com) – Hasil Rapat Pleno Partai Golkar menetapkan bahwa Ketua DPR RI masih dijabat oleh Setyo Novanto. Ketua Ketua Parliament Watch Umar Sholahuddin menyatakan, dengan keputusan itu secara otomatis Partai Golkar menyandra kepentingan DPR.

“Ini bisa menjadi preseden buruk karena Setnov saat ini tersangka. Lembaga DPR adalah lembaga tinggi di negeri ini. Akan menimbulkan ketidakpercayaan rakyat karena institusi ini dipimpin oleh seorang tersangka,” kata Umar, Rabu (22/11).

Bahkan, bisa jadi akan memperburuk citra parlement indonesia di mata dunia. Sudah banyak media-media international yang menyorot bahwa parlemen di Indonesia dipimpin oleh seorang tersangka.

Umar juga menyebut, memang posisi ketua DPR RI adalah jatahnya Partai Golkar. Namun, dengan kondisi seperti ini tentunya harus berniat untuk memperbaiki citra DPR. Kata Umar, ada dua cara yang bisa dilakukan dari faktor internal DPR.

Pertama, Setyo Novanto dengan Gentelment mengundurkan diri dari posisi Ketua DPR RI. Karena saat ini yang bersangkutan sedang menjalani proses hukum. “Nah, ketika Setnov bersedia mengundurkan diri maka dengan mudah partai Golkar menunjukkan penggantianya. Sebagimana beberapa waktu lalu perpindahan dari Setnov ke Ade Komarudin dan kembali ke Setnov lagi,” jelasnya.

Kemudian dari internal DPR secara kelembagaan melalui mekanisme Badan Kehormatan memproses Setyo Novanto dengan tujuan menjaga marwah DPR. DPR harus menggelar rapat ditengah ketuanya yang terbelit proses hukum. Tentunya ini adalah sikap politik untuk menyelamatkan marwah lembaga.

“Dari mekanisme badan kehormatan ini kemudian melalui rapat paripurna. Namun tetap dikembalikan ke Golkar karena memang Ketua DPR RI adalah Jatah dari partai Golkar,” pungkasnya. (aca/rur)

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar Anda


  • Terkini