Media Online "suarakawan.com" mengutamakan profesional, integritas, keberagaman serta menyajikan dan melayani kepuasan pembacanya maupun kepercayaan|| Mahal Itu Pilihan! Berarti Berkualitas & Puas || Semangat dalam menjalankan tugas merupakan ciri khas karakter bangsa indonesia yang mau berjuang & bekerja keras dari berbagai aspek kehidupan terutama dalam menjaga keutuhan negara dan rakyat Indonesia. Mari menyongsong dan menatap hari esok dengan menjalankan amanat cikal bakal negara RI serta Rakyat Indonesia atas Pancasila & UUD 1945 Asli & Sungguh2 Bukan Selalu Menjadi Penindasan kepada Rakyat...|| Suarakawan.com memberikan kemudahan & pelayanan buat pembaca dari berbagai lapisan dengan bahasa di seluruh dunia.||

Konsumsi Daging Beku Meningkat 35 Persen

29 Apr 2017 // 06:11 // EKONOMI, HEADLINE

daging-sapi

JAKARTA (suarakawan.com) – Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita mengungkapkan, konsumsi daging beku meningkat sebanyak 35 persen sejak ditetapkannya harga daging beku sebesar Rp 80.000 per kilogram.

“Angka serap daging beku naik 35 persen meningkat sebulan terakhir. Sejak Rp 80.000 per kilogram, dan daging kerbau juga masuk dengan harga murah peningkatan (konsumsi) tajam,” ujar Enggartiasto, seperti diberitakan Sabtu (29/4).

Menurutnya, hingga saat ini pemahaman masyarakat mengenenai daging beku masih negatif dan lebih memilik daging segar dibandingkan daging frozen (beku).

“Mekanisme pasar memang mencari yang termurah, kalau sekarang ada rata maksimal Rp 80.000 kilogram terus ada yang jual Rp 100.000 per kilogram, maka orang akan pilih yang murah,” ungkap Mendag.

Bahkan, Mendag menegaskan, bahwa daging beku lebih higienis karena melewati proses pembekuan dan menghilangkan bakteri.

“Masyarakat harus tahu kalau daging beku lebih higienis. Kadang yang dijual dipasar itu sudah ditaruh di pendingin dan dikasih darah biar terlihat segar, kalau daging beku disimpan saja -25°C dan bakterinya sudah mati,” ungkapnya.

Dia mengatakan, di negera-negara maju seperti Jerman, Inggris, Jepang, dan Singapura juga mengkonsumsi daging beku.

“Lihat negara-negara maju mereka menggunakan daging beku,” imbuhnya.

Sementara itu, Mendag menjelaskan, kebutuhan daging nasional saat Ramadhan dan Lebaran diprediksi mencapai 47.000 hingga 50.000 ton per bulan.

“Saat puasa hingga lebaran kenaikan konsumsi 30 sampai 35 persen, semua aman, karena stok mencapai 78.000 ton, dan itu sudah lebih dari cukup,” paparnya. (kc/rur)

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar Anda




  • Terkini