Media Online "suarakawan.com" mengutamakan profesional, integritas, keberagaman serta menyajikan dan melayani kepuasan pembacanya maupun kepercayaan|| Mahal Itu Pilihan! Berarti Berkualitas & Puas || Semangat dalam menjalankan tugas merupakan ciri khas karakter bangsa indonesia yang mau berjuang & bekerja keras dari berbagai aspek kehidupan terutama dalam menjaga keutuhan negara dan rakyat Indonesia. Mari menyongsong dan menatap hari esok dengan menjalankan amanat cikal bakal negara RI serta Rakyat Indonesia atas Pancasila & UUD 1945 Asli & Sungguh2 Bukan Selalu Menjadi Penindasan kepada Rakyat...|| Suarakawan.com memberikan kemudahan & pelayanan buat pembaca dari berbagai lapisan dengan bahasa di seluruh dunia.||

Kominfo Kembali Buka Website Telegram

10 Aug 2017 // 18:23 // HEADLINE, INTERNET

telegram

JAKARTA (suarakawan.com) – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) kembali membuka website Telegram yang diblokir pada 14 Juli dikarenakan isu terkait radikalisme dan terorisme.

“Dengan progres yang dikerjakan bersama-sama Telegram, dikerjakan oleh Kominfo dan tim dari Telegram, hari ini webnya dibuka kembali,” ujar Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara dalam temu media di Jakarta, Kamis.

Rudiantara menjelaskan bahwa Kominfo telah mencoba mengubungi Telegram sejak 2016. Setelah akhirnya bertemu dengan bos Telegram beberapa waktu lalu, Rudiantara mengatakan bahwa Kominfo dan Telegram mencapai kesepakatan.

Padahal Kemkominfo sudah mencoba menghubungi Telegram sejak maret 2016. Setelah itu Telegam datang ke Jakarta membicarakan bagaimana mengaddress isu ini disepakati bebrapa hal ataara lain

“Telegram akan sign orang khusus mewakili Telegram kalau kita harus berkomunikasi. Secara sistem Telegram juga berjanji membuat semacam skrip, semacam software kecil untuk melakukan filtering di platform Telegram sendiri,” kata Rudiantara.

Kemudian, menurut Rudiantara akan dibuat SOP tata cara penanganan jika nantinya masih ada konten-konten negatif, khususnya yang berkaitan dengan radikalisme dan terorisme di Telegram.

“Kepada siapa menghubungi, bagaimana caranya, komunkasinya seperti apa, dengan service level pada hari yang sama diselesaikan,” ujar Rudiantara.

“Mudah-mudahan kalau ada yang mengajukan konten, di Kominfo ada konten untuk aduan di-klik www.kominfo.go.id,” lanjut dia.

Lebih lanjut, Rudiantara mengatakan bahwa Kominfo telah diberi jalur khusus untuk mengakses konten negatif di Telegram.(ant/rur)

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar Anda


  • Terkini