Media Online "suarakawan.com" mengutamakan profesional, integritas, keberagaman serta menyajikan dan melayani kepuasan pembacanya maupun kepercayaan|| Mahal Itu Pilihan! Berarti Berkualitas & Puas || Semangat dalam menjalankan tugas merupakan ciri khas karakter bangsa indonesia yang mau berjuang & bekerja keras dari berbagai aspek kehidupan terutama dalam menjaga keutuhan negara dan rakyat Indonesia. Mari menyongsong dan menatap hari esok dengan menjalankan amanat cikal bakal negara RI serta Rakyat Indonesia atas Pancasila & UUD 1945 Asli & Sungguh2 Bukan Selalu Menjadi Penindasan kepada Rakyat...|| Suarakawan.com memberikan kemudahan & pelayanan buat pembaca dari berbagai lapisan dengan bahasa di seluruh dunia.||

Kasasi Ditolak MA, Kejaksaan Eksekusi Jessica

22 Jun 2017 // 20:52 // HEADLINE, HUKUM, HUKUM & KRIMINALITAS

Jessica Datang Lebih Dulu dan Memesan Kopi

JAKARTA (suarakawan.com) – Kejaksaan mengeksekusi Jessica Kumala Wongso, terpidana pembunuhan Wayan Mirna Salihin, setelah permohonan kasasinya ditolak oleh Mahkamah Agung (MA) sehingga harus menjalani vonis 20 tahun penjara.

“Iya, sudah dieksekusi pada hari Rabu (21/6),” kata Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (JAM Pidum) Noor Rachmad di Jakarta, Kamis.

Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung M. Rum menyatakan Jessica dieksekusi ke Rumah Tahanan Negara (Rutan) Pondok Bambu, Jakarta Timur, setelah di tingkat pertama di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat dinyatakan bersalah dengan vonis kurungan 20 tahun penjara.

Putusan itu kemudian dikuatkan dengan putusan Pengadilan Tinggi Jakarta nomor 777/Pid.B/2016/PN.Jkt.Pst pada tanggal 21 Juni 2017.

Artinya, menurut dia, Jessica terbukti melakukan pembunuhan terhadap Wayan Mirna Salihin pada tanggal 6 Januari 2016 setelah Mirna meminum es kopi Vietnam yang dipesan Jessica di Kafe Olivier, Grand Indonesia.

Jessica ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan pembunuhan Mirna pada tanggal 29 Januari 2016. Namun, Jessica tiba-tiba menghilang dari kediamannya dan akhirnya ditangkap pada tanggal 30 Januari 2016 di Hotel Neo Mangga Dua Square, Jakarta.

Sidang Jessica digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat mulai 15 Juni 2016 hingga 27 Oktober 2016 dan menyedot perhatian masyarakat banyak, bahkan disiarkan secara langsung oleh sejumlah stasiun televisi swasta.

Majelis hakim yang diketuai Kisworo akhirnya menyatakan Jessica terbukti melakukan pembunuhan berencana berdasarkan Pasal 340 KUHP dan divonis 20 tahun penjara. Terhadap vonis itu Jessica mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi Jakarta dilanjutkan kasasi ke MA karena menurutnya putusan itu sangat tidak adil dan memihak.(ant/rur)

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar Anda


  • Terkini