Media Online "suarakawan.com" mengutamakan profesional, integritas, keberagaman serta menyajikan dan melayani kepuasan pembacanya maupun kepercayaan|| Mahal Itu Pilihan! Berarti Berkualitas & Puas || Semangat dalam menjalankan tugas merupakan ciri khas karakter bangsa indonesia yang mau berjuang & bekerja keras dari berbagai aspek kehidupan terutama dalam menjaga keutuhan negara dan rakyat Indonesia. Mari menyongsong dan menatap hari esok dengan menjalankan amanat cikal bakal negara RI serta Rakyat Indonesia atas Pancasila & UUD 1945 Asli & Sungguh2 Bukan Selalu Menjadi Penindasan kepada Rakyat...|| Suarakawan.com memberikan kemudahan & pelayanan buat pembaca dari berbagai lapisan dengan bahasa di seluruh dunia.||

Kapolri Dukung Pembubaran Ormas Pemecah Belah Bangsa

04 May 2017 // 08:02 // HEADLINE, HUKUM, HUKUM & KRIMINALITAS

tito1

JAKARTA (suarakawan.com) – Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mendukung pembubaran organisasi kemasyarakatan maupun kelompok yang tidak sesuai dengan prinsip nasionalisme dan yang berusaha memecah belah bangsa Indonesia.

“Kelompok apa pun yang bertujuan memecah belah bangsa, tidak diperbolehkan,” kata Kapolri dalam pembukaan Kongres III Pencak Silat NU Pagar Nusa di Padepokan Silat Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta, Rabu.

Menurut Kapolri, selama ini ada tiga kekuatan utama penyangga keutuhan bangsa Indonesia, yakni TNI/Polri, kelompok nasionalis, dan Islam moderat.

“Pagar Nusa sebagai badan otonom Nahdlatul Ulama merupakan mitra strategis pemerintah untuk mengawal NKRI,” kata Kapolri.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj tantangan dan masalah yang dihadapi Bangsa Indonesia kini semakin kompleks.

“Ini harus dicari solusinya secara bersama,” kata Said Aqil saat memberikan sambutan pada acara yang dihadiri sejumlah pemimpin partai politik, anggota DPR, dan ribuan kader Pagar Nusa itu.

Ia juga mengingatkan pentingnya bangsa Indonesia menjunjung tinggi semboyan Bhinneka Tunggal Ika sebagai kesadaran untuk bersatu dalam perbedaan.

“Tidak boleh mencaci perbedaan warna kulit, budaya, bahasa, tradisi, dan perbedaan agama,” kata Said Aqil.

Ia berharap Pagar Nusa mampu menjadi tonggak utama untuk menjaga kedamaian di negeri ini, sebagai pagar kiai, pagar pesantren, serta pagar Indonesia.

Kongres III PSNU Pagar Nusa diselenggarakan pada 3-5 Mei 2017. Sekretaris Umum PSNU Pagar Nusa Mohammad Nabil Haroen mengatakan kongres ini menjadi momentum silaturahim dan konsolidasi kepemimpinan para kader serta pendekar khos Pagar Nusa. (ant/rur)

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar Anda




  • Terkini