Media Online "suarakawan.com" mengutamakan profesional, integritas, keberagaman serta menyajikan dan melayani kepuasan pembacanya maupun kepercayaan|| Mahal Itu Pilihan! Berarti Berkualitas & Puas || Semangat dalam menjalankan tugas merupakan ciri khas karakter bangsa indonesia yang mau berjuang & bekerja keras dari berbagai aspek kehidupan terutama dalam menjaga keutuhan negara dan rakyat Indonesia. Mari menyongsong dan menatap hari esok dengan menjalankan amanat cikal bakal negara RI serta Rakyat Indonesia atas Pancasila & UUD 1945 Asli & Sungguh2 Bukan Selalu Menjadi Penindasan kepada Rakyat...|| Suarakawan.com memberikan kemudahan & pelayanan buat pembaca dari berbagai lapisan dengan bahasa di seluruh dunia.||

Dugaan Chat Porno, Pakar Sebut Foto Firza Husein Identik

16 May 2017 // 10:43 // HEADLINE, HUKUM, HUKUM & KRIMINALITAS

images-56

JAKARTA (suarakawan.com) – Saksi ahli Indonesia Automatic Fingerprint Identification (Inafis) Polri Heri Cahyono menyatakan dokumentasi Firza Husein, yang tersebar pada laman “baladacintarizieq.com”, identik dengan foto asli.

“Kesimpulannya, foto yang diserahkan penyidik kepada Inafis adalah asli dan bukan rekayasa,” katanya di Polda Metro Jaya, Senin (15/5) malam.

Heri yang ahli face recognition menjelaskan pemeriksaan foto Firza Husein dilakukan dengan cara membandingkan foto dari situs dengan dokumentasi, yang diambil penyidik saat memeriksa Firza.

Berdasarkan pemeriksaan melalui algoritma biometri wajah, menurut Heri, dipastikan hasilnya cocok atau identik.

“Ketika wajahnya berbeda adalah orang berbeda secara sistem akan menolak. (Firza) diperiksa pakai kerudung,” ujar Heri.

Heri mengungkapkan pemeriksaan wajah menggunakan tiga metode yaitu pertama biofinder untuk mencocokkan dua foto wajah dari satu orang yang sama, kedua face recognition untuk mengidentifikasi wajah pada foto yang dianalisa kemudian terkoneksi langsung dengan data base kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP).

Kemudian ketiga Adobe Photoshop CS 6 yang sudah dimodifikasi untuk memperbesar identifikasi “pixel” sambungan dan tingkat kerapatan.

“Saya banyak menemukan indikasi keaslian dari warna kulit kemudian proporsional ukuran dan efek pencahayaan,” ungkap Heri.

Sebelumnya, Polda Metro Jaya menerima Laporan Polisi Nomor : LP/510/I/2017/PMJ/Dit Reskrimsus terkait dugaan penyebaran percakapan berkonten pornografi yang mengatasnamakan Habib Rizieq dan Firza Husein.

Laporan itu awalnya dari beredar screen shot percakapan bermuatan pornografi diduga antara pria berinisial Habib Rizieq dan seorang wanita mengatasnamakan Firza pada Minggu (29/1). (ant/rur)

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar Anda




  • Terkini