Media Online "suarakawan.com" mengutamakan profesional, integritas, keberagaman serta menyajikan dan melayani kepuasan pembacanya maupun kepercayaan|| Mahal Itu Pilihan! Berarti Berkualitas & Puas || Semangat dalam menjalankan tugas merupakan ciri khas karakter bangsa indonesia yang mau berjuang & bekerja keras dari berbagai aspek kehidupan terutama dalam menjaga keutuhan negara dan rakyat Indonesia. Mari menyongsong dan menatap hari esok dengan menjalankan amanat cikal bakal negara RI serta Rakyat Indonesia atas Pancasila & UUD 1945 Asli & Sungguh2 Bukan Selalu Menjadi Penindasan kepada Rakyat...|| Suarakawan.com memberikan kemudahan & pelayanan buat pembaca dari berbagai lapisan dengan bahasa di seluruh dunia.||

Dijebloskan ke Rutan KPK, Setnov Mengaku Kaget

20 Nov 2017 // 05:11 // HEADLINE, HUKUM, HUKUM & KRIMINALITAS

2433091912

JAKARTA (suarakawan.com) – Usai menjalani pemeriksaan perdana sebagai tersangka kasus dugaan korupsi e-KTP, Setya Novanto kemudian digiring ke mobil tahanan, untuk dibawa ke Rutan Kelas I KPK.

“Saya sudah menerima tadi dalam kondisi saya yang masih sakit, masih vertigo karena tabrakan,” kata Setya Novanto di Gedung KPK, Senin (20/11) dini hari.

Setya Novanto mengaku kaget dibawa ke Gedung KPK. Sebab, Keua DPR RI itu sempat mengira, malam ini ia masih diperbolehkan menginap di RSCM.

“Tapi saya ya mematuhi hukum dan saya sudah melakukan sejumlah langkah, dari SPDP di Kepolisian hingga mengajukan surat permohonan perlindungan hukum kepada presiden, kapolri, kejaksaan agung,” kata dia.

Setya Novanto menambahkan, akibat kecelakaan yang dialaminya saat menuju ke sebuah stasiun televisi, ia mengalami luka berat.

“Terluka berat di tangan dan di kaki. Juga di kepala masih memar, tapi saya tetap mematuhi hukum,” ujarnya.

Sebelumnya, KPK resmi menahan Setya Novanto selama 20 hari. Penahanan itu berlaku mulai Jumat, 17 November 2017.

“KPK melakukan penahanan terhadap SN selama 20 hari ke depan terhitung 17 November 2017 di Rutan Negara Kelas 1 Jakarta Timur cabang KPK,” ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan beberapa waktu lalu

RSCM: Setya Novanto Tak Perlu Dirawat

Sebelumnya, tim dokter Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) menilai Setya Novanto sudah tidak perlu dirawat inap lagi.

Hal tersebut merupakan hasil pemeriksaan menyeluruh dari tim dokter RSCM kepada Ketua DPR.

“Tim dokter RSCM menyatakan tidak ada indikasi lagi buat rawat inap,” ujar Direktur Utama RSCM, dr Czeresna Heriawan Soejono, dalam konferensi pers bersama KPK di RSCM, Jakarta, Minggu (19/11).

Sementara itu, Ikatan Dokter Indonesia (IDI) juga memberikan pertimbangan medis, yang hasilnya diserahkan ke KPK.(lp6/rur)

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar Anda


  • Terkini