Demokrat Bantah Pemasangan Spanduk Bertuliskan ‘Khofifah Menang AHY Presiden’

SURABAYA (suarakawan.com) – Sejumlah titik jalan utama di kota Surabaya dan Sidoarjo sejak kemarin (20/3) muncul spanduk bertuliskan ‘Khofifah Menang AHY Presiden’. Spanduk bergambar Khofifah dan Agus Harimurty Yudhoyono (AHY) lengkap dengan slogan ‘S14P’ khas Partai Demokrat itu diduga kuat dipasang untuk tujuan dan kepentingan tertentu.

Sekretaris DPD Partai Demokrat Jawa Timur Renville Antonio memastikan bahwa spanduk itu bukan dipasang oleh Partai Demokrat. Meskipun faktanya, banyak sekali masyarakat Jawa Timur yang ingin AHY maju di pemilihan presiden 2019 mendatang. Partai Demokrat Jatim memastikan munculnya spanduk itu tidak berkaitan dengan Partai Demokrat baik structural maupun kader-kader di daerah. “Kami tidak tahu siapa yang memasang spanduk itu, namun Kami juga tidak bisa menahan dukungan-dukungan yang muncul terhadap sosok Mas AHY,” jelas Renville Antonio, saat dikonfirmasi, Rabu (21/3).

Menurutnya, kata Renville, model strategi semacam ini adalah cara lama yang pernah dilakukan pihak-pihak tertentu dengan tujuan dan maksud tertentu pula. Ia ingat ketika zaman Ketua Umum Demokrat Anas Urbaningrum dan Nazarudin terkena masalah, muncul atribut-atribut yang dipasang untuk menjatuhkan Partai Demokrat. Nah, di pilgub Jatim ini, cara itu kembali dilakukan meskipun masyarakat luas saat ini sudah lebih cerdas dan tidak begitu saja percaya.

“Ada pihak-pihak yang iri dan tidak suka dengan kesolidan PArtai Demokrat, khususnya di Pilgub Jatim ini. Apalagi di berbagai hasil survey, Partai Demokrat terbukti paling solid memenangkan pasangan Khofifah-Emil,” sebut Sekretaris Pemenangan pasangan calon gubernur Khofifah Indar Parawansa dan calon wakil Gubernur Emil Dardak ini.

Lanjut Renville, Ia menjamin seluruh kader Partai Demokrat baik di tingkat provinsi (DPD), DPC hingga PAC (Kecamatan) paham terhadap cara kerja partai Demokrat di pilkada ini. Apalagi dalam Rapimnas Partai Demokrat beberapa waktu lalu di Jakarta, sama sekali tidak membahas perihal pemilihan presiden 2019. “Rapimnas Demokrat diputuskan, tidak akan membahas Pilpres sampai dengan 171 pilkada serentak selesai,” tandasnya. Sedangkan untuk AHY, didaulat sebagai ketua Kosgama (komando Tugas Bersama) Partai Demokrat yang tugasnya memenangkan calon-calon kepala daerah yang diusung Partai Demokrat secara nasional.

Sebab, dalam 171 pilkada serentak tahun 2018 ini, sesuai arahan ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono, memiliki presentase target kemenangan yang cukup besar. Yakni menang 35% secara nasional dan di Jawa Timur Ketua DPD Partai Demokrat Jatim Soekarwo menargetkan menang 75% dari 18 pilkada dan 1 pilgub. “Kerja kami sekarang ini focus di pilkada, tidak ada yang lain, jadi kami tidak terpengaruh dengan spanduk-spanduk semacam itu,” tegas Renville. (aca/rur)

Tidak ada Respon

Tinggalkan pesan "Demokrat Bantah Pemasangan Spanduk Bertuliskan ‘Khofifah Menang AHY Presiden’"