Media Online "suarakawan.com" mengutamakan profesional, integritas, keberagaman serta menyajikan dan melayani kepuasan pembacanya maupun kepercayaan|| Mahal Itu Pilihan! Berarti Berkualitas & Puas || Semangat dalam menjalankan tugas merupakan ciri khas karakter bangsa indonesia yang mau berjuang & bekerja keras dari berbagai aspek kehidupan terutama dalam menjaga keutuhan negara dan rakyat Indonesia. Mari menyongsong dan menatap hari esok dengan menjalankan amanat cikal bakal negara RI serta Rakyat Indonesia atas Pancasila & UUD 1945 Asli & Sungguh2 Bukan Selalu Menjadi Penindasan kepada Rakyat...|| Suarakawan.com memberikan kemudahan & pelayanan buat pembaca dari berbagai lapisan dengan bahasa di seluruh dunia.||

Besok, Jangan Nyalakan Komputer yang Terkoneksi Internet

14 May 2017 // 19:48 // HEADLINE, INTERNET

Facebook

JAKARTA (suarakawan.com) – Menkominfo Rudiantara mengatakan serangan ransomware WannaCry melanda di hampir semua lini bisnis di dunia, termasuk Indonesia. Hingga kini, masalah tersebut bahkan belum terselesaikan secara tuntas.

“Ransomware WannaCry melanda dunia hampir untuk semua bisnis. Umumnya yang terkena imbasnya adalah pelayanan kesehatan Inggris Raya, Skotlandia, NHS. Masalah ini belum banyak yang terselesaikan,” kata Rudiantara di Jakarta, Minggu (14/5).

Untuk itu, Rudiantara mengimbau kepada masyarakat Indonesia untuk berhati-hati. Ia mengungkap, perangkat yang terkena dampak adalah komputer yang menjalankan Windows 2010 ke bawah dan sebelumnya.

“Sebelum menyalakan komputer, pastikan tidak terkoneksi ke internet, dan matikan WiFi sementara. Lalu backup data penting dan copy ke perangkat terpisah atau HDD eksternal. Kalau ada antivirus silahkan download, tapi setidaknya data sudah ter-backup,” ujarnya.

Untuk membantu masyarakat yang terkena serangan, Kementerian Komunikasi Dan Informatika (Kemkominfo) menyediakan layanan telepon. Nomor telepon yang bisa dihubungi adalah 021 31925551 atau 021 31935556. Atau juga bisa menghubungi nomor ponsel 0815 6179 328.

Pria yang akrab disapa Chief RA itu juga mengimbau masyarakat Indonesia agar jangan panik dalam menghadapi situasi serangan ransomware WannaCry yang saat ini tengah menghebohkan dunia.

“Masyarakat tidak usah panik. Pemerintah sejak Sabtu kemarin sudah memonitor dan berkoordinasi dengan tim internasional untuk mengantisipasi hal ini (ransomware WannaCry),” kata Rudiantara, Minggu (14/5) di Jakarta.

Menurut pantauan tim Kemkominfo sejak Sabtu, (13/5) hingga Minggu (14/5), negara yang terkena dampak paling besar dari ramsomware WannaCry adalah Inggris.

Rudiantara menyebut, saat ini pihaknya tengah membentuk tim yang terdiri dari beberapa engineer, pegiat internet, dan LSM. Kemudian, Kemkominfo akan melakukan koordinasi secepatnya dan berkonsultasi.

Untuk diketahui, WannaCry menyerang sedikitnya 16 rumah sakit di Inggris dan telah meneror sekitar 99 negara dalam waktu singkat. Serangan ini masih ada kemungkinan akan menyebar lebih luas.

Menurut ID-SIRTII, Wannacry mengincar PC berbasis Windows yang memiliki kelemahan atau celah terkait fungsi SMB yang dijalankan di komputer. (ve1/rur)

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar Anda




  • Terkini