Media Online "suarakawan.com" mengutamakan profesional, integritas, keberagaman serta menyajikan dan melayani kepuasan pembacanya maupun kepercayaan|| Mahal Itu Pilihan! Berarti Berkualitas & Puas || Semangat dalam menjalankan tugas merupakan ciri khas karakter bangsa indonesia yang mau berjuang & bekerja keras dari berbagai aspek kehidupan terutama dalam menjaga keutuhan negara dan rakyat Indonesia. Mari menyongsong dan menatap hari esok dengan menjalankan amanat cikal bakal negara RI serta Rakyat Indonesia atas Pancasila & UUD 1945 Asli & Sungguh2 Bukan Selalu Menjadi Penindasan kepada Rakyat...|| Suarakawan.com memberikan kemudahan & pelayanan buat pembaca dari berbagai lapisan dengan bahasa di seluruh dunia.||

Arus Mudik di Jalur Pantura Naik 470 Persen

27 Jun 2017 // 13:03 // DAERAH, HEADLINE, PERISTIWA

mudik (1)

CIREBON (suarakawan.com) – Kepala Bidang Humas Polda Jawa Barat Kombes Pol Yusri Yunus menyatakan selama arus mudik Lebaran 2017 kendaraan yang melewati jalur pantura meningkat sampai 470 persen.

“Berdasarkan data cacah arus yang telah masuk dari H-7 sampai H-1 Lebaran pada jalan jalur pantura telah terjadi peningkatan arus mudik menggunakan alat transportasi pribadi yang sangat signifikan,” kata Yusri melalui pesan singkat yang diterima di Cirebon, Selasa (27/6).

Yusri mengatakan pada angkutan Lebaran tahun 2017 ini tercatat sebanyak 3.071.573 kendaraan melintas dari arah barat ke timur khususnya di jalur pantura. Jumlah tersebut didominasi roda dua atau sepeda motor yang mencapai 2.676.726 unit sedangkan roda empat atau mobil berjumlah 394.847 unit.

“Kalau dibandingkan Lebaran tahun 2016 yang tercatat 652.017 unit kendaraan, maka di pantura naik sampai 470 persen,” ujarnya.

Sementara itu untuk jalur pantura dari arah timur ke barat di tahun 2017 ini tercatar ada 581.145 yang terdiri dari roda dua dan empat. Yusri menambahkan untuk jalur tengah dan selatan kenaikan tidak terlalu signifikan dibanding tahun 2016.

Seperti di jalur tengah data H-7 sampai H-2 kendaraan yang dari barat ke timur sebanyak 913.669 di tahun 2017. Sedangkan untuk di tahun 2016 tercatat 904.819 unit kendaraan, baik roda dua maupun roda empat. Sementara itu dari arah sebaliknya timur ke barat di jalur tengah menurun dari 941.637 di 2016 menjadi 801.686 di tahun 2017.

“Jalur selatan juga menurun di tahun 2017 ini dari arah barat ke timur ada 714.485 unit kendaraan sedangkan di tahun 2016 terdata 916.406 kendaraan baik roda dua maupun empat,” kata Yusri. (rol/rur)

Artikel Terkait

Tinggalkan Komentar Anda


  • Terkini